Komunitas Science Join
MyKomunitas

Siapa Saja Bisa Dilatih Menjadi Kreatif

Para peneliti telah mengembangkan metode baru untuk melatih orang menjadi kreatif, metode yang menjanjikan keberhasilan yang jauh lebih baik daripada cara memicu inovasi yang berkembang saat ini. Metode baru ini, berdasarkan teori naratif, membantu orang menjadi kreatif seperti anak-anak dan seniman yaitu dengan mengarang cerita yang membayangkan dunia alternatif, mengubah perspektif, dan menghasilkan tindakan yang tidak terduga.

Metode naratif bekerja dengan mengakui bahwa semua orang atau kita semua bisa kreatif, kata Angus Fletcher, yang mengembangkan metode ini dan merupakan profesor bahasa Inggris dan anggota dari Proyek Narasi Universitas Negeri Ohio.

"Kami sebagai masyarakat secara radikal meremehkan kreativitas anak-anak dan banyak lainnya karena kami terobsesi dengan gagasan bahwa beberapa orang lebih kreatif daripada yang lain," kata Fletcher.

"Tetapi kenyataannya adalah kita tidak melatih kreativitas dengan cara yang benar."

Fletcher dan Mike Benveniste, juga dari Project Narrative, membahas metode naratif untuk melatih kreativitas dalam artikel yang baru saja diterbitkan di Annals of the New York Academy of Sciences.

Kedua peneliti tersebut berhasil menggunakan pendekatan naratif untuk melatih anggota Sekolah Staf Umum dan Komando Angkatan Darat AS. Fletcher menulis panduan pelatihan yang tersedia untuk umum berdasarkan metodenya yang disesuaikan dengan perwira dan personel tamtama tingkat lanjut.

Mereka juga telah bekerja dengan University of Chicago Booth School of Business, Ohio State College of Engineering dan beberapa perusahaan Fortune 50 untuk mengajarkan kreativitas kepada staf dan siswa mereka.

Fondasi pelatihan kreativitas saat ini adalah teknik yang dikenal sebagai pemikiran divergen, yang telah digunakan sejak tahun 1950-an. Ini adalah "pendekatan komputasi" untuk kreativitas yang memperlakukan otak sebagai mesin logika, kata Fletcher.

Ia bekerja melalui latihan yang dirancang untuk antara lain, memperluas memori kerja, mendorong pemikiran analogis dan mempromosikan pemecahan masalah.

Tetapi pemikiran yang berbeda belum memberikan hasil yang diharapkan banyak orang, kata Fletcher. Masalah utama adalah bahwa pendekatan komputasi bergantung pada data dan informasi tentang masalah dan keberhasilan masa lalu.

"Apa yang tidak dapat dilakukan adalah membantu mempersiapkan orang untuk tantangan baru yang sedikit kita ketahui hari ini. Itu tidak dapat menghasilkan tindakan yang benar-benar orisinal," kata Fletcher. "Tapi mesin naratif otak manusia bisa."

Metode naratif pelatihan kreativitas menggunakan banyak teknik yang digunakan penulis untuk membuat cerita. Salah satunya adalah mengembangkan dunia baru dalam pikiran Anda. Misalnya, karyawan di sebuah perusahaan mungkin diminta untuk memikirkan pelanggan mereka yang paling tidak biasa -- lalu bayangkan dunia di mana semua pelanggan mereka seperti itu. Bagaimana hal itu akan mengubah bisnis mereka? Apa yang harus mereka lakukan untuk bertahan hidup?

Teknik lain adalah pergeseran perspektif. Seorang eksekutif di sebuah perusahaan mungkin diminta untuk menjawab sebuah masalah dengan berpikir seperti anggota lain dari tim mereka.

Maksud menggunakan teknik-teknik ini dan teknik-teknik serupa lainnya bukanlah bahwa skenario yang Anda impikan akan benar-benar terjadi, kata Fletcher.

"Kreativitas bukan tentang menebak masa depan dengan benar. Ini tentang membuat diri Anda terbuka untuk membayangkan kemungkinan yang sangat berbeda," katanya.

"Ketika Anda melakukan itu, Anda dapat merespons lebih cepat dan gesit terhadap perubahan yang terjadi."

Fletcher mencatat bahwa pendekatan naratif untuk melatih kreativitas melalui bercerita menyerupai bagaimana anak-anak kecil kreatif -- dan penelitian menunjukkan bahwa anak-anak kecil lebih kreatif secara imajinatif daripada orang dewasa.

Tetapi kemampuan anak-anak untuk melakukan tugas-tugas kreatif menurun setelah empat atau lima tahun bersekolah, menurut penelitian. Saat itulah anak-anak mulai melatih logika, semantik, dan memori secara intensif.

Pendekatan naratif terhadap kreativitas dapat membantu orang membuka kreativitas yang mungkin telah mereka hentikan saat mereka berkembang melalui sekolah, kata Fletcher.

Salah satu keuntungan bagi organisasi yang melatih karyawan untuk menjadi kreatif adalah mereka tidak perlu lagi berusaha untuk mempekerjakan "orang-orang kreatif," katanya.

"Mencoba mempekerjakan orang-orang kreatif menyebabkan masalah karena orang-orang yang diidentifikasi oleh para pemimpin sebagai orang yang kreatif hampir selalu orang-orang seperti mereka sendiri. Jadi, hal itu menonjolkan kesesuaian, bukan orisinalitas," kata Fletcher.

"Lebih baik mempekerjakan sekelompok orang yang beragam dan kemudian melatih mereka untuk menjadi kreatif. Itu menciptakan budaya yang mengakui bahwa sudah ada orang-orang kreatif di organisasi Anda yang tidak Anda manfaatkan."

Sementara pelatihan kreativitas metode naratif ini telah diterima secara positif, Fletcher dan rekan-rekannya telah memulai evaluasi yang lebih formal. Mereka melakukan uji coba terkontrol secara acak dari kurikulum kreativitas di lebih dari 600 jurusan Angkatan Darat AS yang merupakan bagian dari Sekolah Staf Umum dan Komando.

Mereka juga terus bekerja dengan organisasi baru, seperti Distrik Sekolah Lokal Worthington di Ohio.

"Mengajar kreativitas adalah salah satu hal paling berguna yang dapat Anda lakukan di dunia, karena itu hanya menghasilkan solusi baru untuk memecahkan masalah," katanya.

Fletcher mengatakan metode baru ini untuk hujan kreativitas "hanya bisa datang dari Narasi Proyek Negara Bagian Ohio.

"Narasi Proyek adalah semua tentang bagaimana cerita bekerja di otak. Ini adalah fondasi yang membantu kami menyusun cara berpikir baru ini dan melatih kreativitas," katanya.

"Dan Narasi Proyek itu sendiri adalah bukti kekuatan kreativitas. Itu adalah sesuatu yang diciptakan Ohio State, sesuatu yang tidak akan ada jika tidak."

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh Ohio State University. Asli ditulis oleh Jeff Grabmeier. Catatan: Konten di edit oleh YUrz

Go somewhere

© 2024 Copyright on mykomunitas.com