Komunitas Science Join
MyKomunitas

Membantu Murid Sekolah Remaja Lebih Berprestasi

Hasil penilitian menyebiutkan bahwa satu dari lima siswa di Amerika Serikat tidak akan mendapatkan ijazah sekolah menengah atas -- dan remaja muda yang tertinggal di sekolah berisiko tidak pernah mengejar ketertinggalan dan akan menyebabkan pengangguran, kesehatan yang buruk, dan kemiskinan.

Tetapi studi baru Universitas California, Davis, terhadap siswa sekolah menengah di perkotaan California dan New York menunjukkan harapan untuk mereka yang mempunyai prestasi rendah. Para peneliti menemukan bahwa intervensi awal oleh guru, melatih siswa bahwa kecerdasan dapat ditempa dan pembelajaran dapat dicapai, menyebabkan siswa yang berjuang untuk berkembang dan meningkatkan nilai mereka.

"Hasil ini sangat menarik," kata penulis utama studi tersebut, Tenelle Porter, seorang sarjana postdoctoral di Departemen Ekologi Manusia yang mempelajari psikologi pendidikan. "Di sini kami menunjukkan bahwa kami dapat mengubah pikiran orang tentang cara kerja pendidikan -- bahwa kemampuan dapat meningkat dengan usaha, dan siswa yang kesulitan dapat melihat kemajuan."

Studi ini diterbitkan 14 Juni di jurnal Psychological Science.

Porter menjelaskan bahwa sering ada pola pikir di antara anak-anak, keluarga mereka dan bahkan guru bahwa siswa yang berprestasi rendah di sekolah menengah mungkin tidak akan pernah bisa mengejar -- bahwa tingkat kecerdasan tidak akan meningkat banyak setelah awal masa remaja.

Studi tersebut menunjukkan, bagaimanapun, bahwa menerapkan filosofi pendidikan yang disebut intervensi pola pikir, yang menyatakan bahwa otak, seperti otot, dapat diperkuat dan dilatih - dikombinasikan dengan pelatihan guru bagaimana menerapkan program di ruang kelas - menaikkan nilai beberapa persentase poin selama setahun, rata-rata. Intervensi yang digunakan dalam kasus ini adalah program khusus yang disebut "Brainology."

Studi ini adalah yang pertama yang memasukkan pengaruh guru terhadap teknik tersebut, yang terbukti efektif ganda, dari segi nilai, untuk menyampaikan pesan melalui komputer kepada setiap siswa tanpa keterlibatan guru langsung. Siswa yang kurang berprestasi lebih diuntungkan daripada siswa yang sudah memiliki nilai lebih tinggi.

"Siswa belajar, 'wow, saya bisa lebih pintar,'" kata Porter.

Studi secara acak melibatkan hampir 2.000 siswa kelas enam dan tujuh yang beragam etnis dan 50 guru di 12 sekolah yang berlokasi di Orange County dan New York City selama satu tahun ajaran sebelum penutupan COVID-19. Metode ini diberikan sebagai alternatif dalam kursus matematika, sains, dan bahasa Inggris untuk menguji hasilnya di berbagai bidang studi.

"Kami yakin metode ini berhasil di berbagai mata pelajaran," kata Porter.

Dalam Brainology, yang digunakan di ratusan sekolah di seluruh Amerika Serikat dan internasional, siswa mempelajari dasar dari mindset berkembang dengan mempelajari cara kerja otak dan bagaimana otak tumbuh lebih cerdas melalui upaya, pembelajaran, dan penggunaan strategi yang efektif, kata para peneliti.

Dalam penelitian ini, guru diberi peran penting dalam memberikan intervensi. Ini menyampaikan kepada siswa, kata peneliti, bahwa guru mendukung mindset berkembang dan percaya bahwa siswa dapat meningkat. Guru menyampaikan tiga dari setiap empat pelajaran di Brainology dan memimpin siswa dalam memproses materi secara aktif. Misalnya, guru mungkin meminta siswa untuk mengidentifikasi mata pelajaran di mana mereka ingin meningkatkan dan membantu mereka merancang rencana untuk memaksimalkan pembelajaran mereka dalam mata pelajaran tersebut dan menunjukkan konsep untuk kecerdasan .

Dukungan berkelanjutan diberikan kepada para guru. Mereka diberi panduan kurikulum, sumber daya berbasis video, pelatihan tatap muka, dan diajarkan teknik pedagogis untuk mengkomunikasikan mindset untuk berkembang kepada siswa. Selain itu, staf dengan keahlian dalam mindset berkembang dan mengajar mengamati pelajaran Brainology secara teratur dan memberikan pembinaan selama intervensi, kata para peneliti. Keyakinan pola pikir guru juga tumbuh, kata mereka.

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh University of California - Davis. Asli ditulis oleh Karen Michele Nikos-Rose. Catatan: Konten diterjemahkan dan diedit oleh YUrz.

Go somewhere

© 2024 Copyright on mykomunitas.com